Kunjungi UGM Yogyakarta, Presiden Jerman Bahas Ketahanan Pangan

Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier mengunjungi Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Jumat (17/6/2022) (Foto Antara/HO/UGM)

Editor: Yoyok - Jumat, 17 Juni 2022 | 19:00 WIB

Sariagri - Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier mengunjungi Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Jumat (17/6), untuk membahas mengenai ketahanan pangan bersama para akademisi di kampus itu.

Setelah menyaksikan pameran produk penelitian di Balairung UGM, Frank-Walter kemudian mengikuti diskusi bertajuk "Food Security, Global Challenges, and Dependencies" di Balai Senat UGM.

"Saya bukanlah seorang ahli, tetapi saya sangat tertarik dengan isu ini. Saya banyak bepergian, dan di negara-negara yang saya kunjungi saya melihat bagaimana kita berhadapan dengan krisis pangan," kata Frank-Walter.

Ia menuturkan bahwa Jerman merupakan salah satu pendukung utama Program Pangan Dunia atau World Food Programme (WFP).

Meski demikian, hal tersebut bukan sesuatu yang perlu dibanggakan karena merupakan dukungan yang memang selayaknya diberikan oleh masyarakat internasional.

Pemerintah Jerman memiliki kesiapan serta kepedulian untuk membantu negara-negara dunia dalam menghadapi krisis pangan. "Kita harus menganalisis apa akar dari permasalahan ini. Kami ingin mengetahui, dukungan seperti apa yang diharapkan dari kami," ujar Presiden.

Menteri Negara Bidang Eropa dan Iklim Jerman, Anna Lührmann yang bertindak sebagai moderator dalam diskusi itu menuturkan bahwa agresi Rusia di Ukraina ikut memperparah situasi pangan global.

"Sebelumnya kita telah menghadapi persoalan terkait pangan global, namun hal ini semakin diperparah dengan agresi Rusia di Ukraina serta masalah iklim," ujar Anna.

Hadir sebagai panelis dalam diskusi ini Prof. Damayanti Buchori selaku Lead Co-Chair T20 Task Force 4 Food Security and sustainable agriculture; Felippa Amanta, selaku Head of Research, Center for Indonesian Policy Studies; dan Christa Räder selaku perwakilan WFP.

Panelis lainnya adalah Dr. Yose Rizal Damuri selaku Executive Director CSIS sekaligus Executive Co-Chair T20; Linda Yanti Sulistiawati, S.H., M.Sc., Ph.D., selaku ahli hukum internasional dari UGM; serta Maria Angela Putri mewakili Mahasiswa UGM.

Rektor UGM Prof Ova Emilia menuturkan bahwa Jerman dan Indonesia merupakan dua sahabat baik, dan Jerman telah menjadi tempat pelatihan bagi banyak akademisi Indonesia, termasuk pengajar di UGM.

"Presiden ketiga Indonesia, Presiden Habibie, juga merupakan lulusan Jerman. Sementara itu UGM menjadi tempat belajar dari Presiden Indonesia saat ini, Presiden Joko Widodo. Ada kesamaan, ini yang membuat ikatan kita lebih kuat," kata dia.

Menurutnya, interaksi Indonesia dan Jerman sangat penting dalam konteks geopolitik dan teknologi.

Sementara itu, di bidang pendidikan, UGM menjadi salah satu perguruan tinggi Indonesia yang memiliki hubungan kerja sama yang intensif dengan institusi pendidikan di Jerman.

Kerja sama itu, salah satunya terwujud dalam kegiatan pameran hasil kerja sama antara UGM dengan RWTH Aachen dan DAAD yang telah berlangsung lama.

Baca Juga: Kunjungi UGM Yogyakarta, Presiden Jerman Bahas Ketahanan Pangan
Badan Pangan Nasional Harus Libatkan Multi-Pihak untuk Wujudkan Ketahanan Pangan

Ova berharap kerja sama ini semakin diperkuat dengan mengintensifkan kolaborasi yang sudah ada dan mengembangkan kerja sama di bidang lain yang strategis.

"Atas nama masyarakat Universitas Gadjah Mada, maka saya menyambut kedatangan Presiden Frank-Walter Steinmeier. Kami merasa sangat terhormat mendapatkan kunjungan dari Bapak Presiden," ujar Ova.

Video Terkait