Tips Aman Makan Gulai dan Rendang Saat Lebaran

Ilustrasi menu lebaran (Wikimedia Commons)

Penulis: Tanti Malasari, Editor: Arif Sodhiq - Senin, 2 Mei 2022 | 10:30 WIB

Sariagri - Dokter spesialis gizi klinik dari Fakultas Kedokteran Universitas Pembangunan Nasional "Veteran" Jakarta, Yohan Samudra, merekomendasikan untuk tidak menyantap seluruh hidangan Lebaran dalam sekali waktu, melainkan pilih dulu beberapa yang diinginkan agar tak mengganggu kesehatan.

Di Indonesia, biasanya para Muslim menyajikan berbagai hidangan khas Lebaran sebagai lauk ketupat seperti gulai daging atau nangka, opor ayam, rendang, sambal goreng ati, kerupuk dan sebagainya.

Seringkali, sebagian orang kalap ingin menyantapnya sekaligus karena tersedia di atas meja. Namun, bila Sobat Agri ingat pada kesehatan terutama di era pandemi COVID-19 saat ini, maka tahan keinginan untuk melahap semuanya sekaligus.

"Supaya lebih sehat, jangan lagi menyantap seluruh hidangan Lebaran sekali duduk dalam waktu yang bersamaan, sudah harus bisa memilih beberapa hidangan saja yang paling diinginkan," kata dokter yang berpraktik di Primaya Hospital Tangerang seperti yang dilansir dari Antara.

Yohan mengatakan, untuk hidangan bersantan semisal gulai sebaiknya kurangi porsi kuah santannya, karena merupakan sumber lemak jenuh yang juga tinggi kalori. Apabila biasanya mengambil kuah bersendok-sendok, kali ini takaran saja beberapa sendok lebih sedikit.

Kemudian, agar makanan lebih sehat, kamu bisa mengganti santan dengan susu atau krimer sesuai selera.

Terkait menu sehat saat Lebaran, Yohan mengingatkan untuk tetap mengikuti pola makan gizi seimbang, dengan komposisi karbohidrat 50-55 persen, protein 15-20 persen dan lemak 30-35 persen.

Baca Juga: Tips Aman Makan Gulai dan Rendang Saat Lebaran
Ini Cara Hindari Lemak Akibat Makan Opor hingga Gulai Saat Lebaran

"Jangan lupa untuk menyertakan sayuran setiap kali makan utama dan buah-buahan sebagai cemilan selain kue kering lebaran," kata dia.

Apabila biasanya hidangan dan kue lebaran berlebih setiap tahunnya, maka tahun ini sebaiknya mengurangi jumlah dan porsinya sehingga tidak perlu khawatir mubazir, sekaligus memastikan berat badan tetap terjaga.

Video Terkait