Mengenal Bio Granola, Kentang Transgenik Aman Pangan dan Lingkungan

Kentang produk rekayasa genetik (PRG) Bio Granola. (Balitbangtan)

Editor: Arif Sodhiq - Rabu, 6 April 2022 | 12:00 WIB

Sariagri - Meski bukan merupakan makanan pokok, konsumsi masyarakat Indonesia pada kentang cenderung meningkat. Konsumsi itu terutama dalam bentuk kentang olahan seperti kentang goreng (french fries) dan keripik (chip).

Kentang telah dibudidayakan di Indonesia sejak awal abad ke-19 di wilayah dataran tinggi. Namun pemanfaatan kentang yang cocok digunakan sebagai makanan olahan seperti varietas Atlantic masih bergantung pada impor.

Produksi kentang di Indonesia masih didominasi kentang varietas Granola yang mencapai areal tanam lebih dari 80% dan tersebar di daerah pertanaman kentang di dataran tinggi. Selain varietas Granola, kentang varietas Atlantic juga banyak diminati karena mutu olahannya yang sangat baik. Namun kedua varietas tersebut, Granola dan Atlantic, mempunyai sifat rentan terhadap penyakit busuk daun P. infestans.

Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan) melalui Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Bioteknologi dan Sumber Daya Genetik Pertanian (BB Biogen) telah berhasil melakukan pemuliaan yang menghasilkan kentang produk rekayasa genetik (PRG) Bio Granola.

“Bio Granola ini dirakit sebagai satu solusi untuk menghasilkan kentang yang tahan penyakit busuk daun atau hawar daun,” ungkap Dr Edy Listanto, tim peneliti kentang Bio Granola dari BB Biogen dalam wawancaranya baru-baru ini.

Edy di laman Balitbangtan menjelaskan, salah satu penyakit utama yang menyebabkan kerusakan pada tanaman kentang adalah penyakit busuk daun atau biasa disebut hawar daun (late blight). Para petani kentang sering mengalami kerugian besar hingga gagal panen akibat penyakit yang disebabkan oleh Phytophthora infestans ini khususnya saat curah hujan tinggi.

“Dengan menanam kentang Bio Granola, para petani tak perlu mengeluarkan biaya tambahan untuk membeli pestisida dan melakukan penyemprotan lagi. Bahkan petani bisa memperoleh hasil panen hingga 25-30 Ton per hektarnya dibandingkan kentang varietas lainnya yang hanya 15 Ton per hektar,” imbuhnya.

Baca Juga: Mengenal Bio Granola, Kentang Transgenik Aman Pangan dan Lingkungan
Kelangkaan Kentang di Afrika Selatan Bikin Stok Keripik Menipis

Kentang Bio Granola merupakan hasil silangan dari kentang varietas Granola dengan kentang produk rekayasa genetik (PRG) event Katahdin SP951. Ciri utama kentang ini umbinya berbentuk oval, daging umbi berwarna putih dan memiliki ukuran panjang 12,5 - 13,4 cm dan diameter 7,36 - 7,65 cm serta berat per umbinya 95 - 140 g.

Sertifikasi izin peredaran setelah lolos pengujian keamanan pangan telah diperoleh di tahun 2016, sedangkan sertifikasi keamanan lingkungan diperoleh di tahun 2018. Sertifikasi tersebut merupakan syarat penting yang harus dipenuhi dalam pengembangan tanaman PRG.

Video Terkait