Pabrikan Ini Ciptakan Keju 'Tanpa' Susu, Rasanya Mendekati Aslinya

Ilustrasi - Keju .(Pixabay)

Editor: M Kautsar - Jumat, 12 November 2021 | 10:15 WIB

Sariagri - Para pendiri The Vegetarian Butcher sebuah perusahaan nabati yang diakuisisi oleh Unilever pada tahun 2018 mengumumkan bahwa mereka berniat untuk menangani industri susu alternatif. Niki Koffeman dan Jaap Koreweg meluncurkan The Vegan Cowboys tahun lalu untuk mengembangkan pilihan bebas susu yang akan menyaingi rekan-rekan berbasis hewani.

Melansir The Beet, kedua pengusaha tersebut menyebutkan bahwa kurangnya keju bebas susu yang baik mengilhami mereka untuk mengalihkan fokus mereka ke industri susu. Menyusul keberhasilan The Vegetarian Butcher, The Vegan Cowboys berharap dapat menyediakan keju alternatif yang lezat dan digemari kepada dunia. Menggunakan teknologi susu bebas hewani untuk meluncurkan keju nabati WildWestLand dalam kemitraan dengan perusahaan susu Westland Cheese.

Keduanya mulai mengubah cara pandang konsumen tentang keju nabati. Ketika membahas pola makan nabati pribadinya, Korteweg mengatakan bahwa “keju adalah hal terakhir yang hilang dari piring saya” karena “tidak ada keju vegan yang baik.” Kekosongan pasar memotivasinya untuk mencoba meniru apa yang disukai konsumen tentang keju konvensional dengan kebutuhan akan hewan.

The Vegan Cowboys mendekati industri susu dari perspektif baru, bereksperimen dengan kasein, protein utama dalam susu sapi. Perusahaan menggunakan teknik fermentasi dan penyambungan gen untuk mereplikasi konsistensi dan rasa yang sama dari produk susu hewani.



Proses fermentasi mencampur salinan DNA sapi dengan kultur jamur atau ragi. Bahan organik kemudian bereaksi untuk membuat kasein. Ketika kasein yang difermentasi dicampur dengan lemak, menghasilkan cairan seperti susu sehingga perusahaan dapat menghasilkan produk seperti susu yang berkelanjutan dan beraroma. Baca Juga: Pabrikan Ini Ciptakan Keju 'Tanpa' Susu, Rasanya Mendekati Aslinya
Berburu Kepompong dan Ulat untuk Makan, Dijual Laku Rp60 Ribu per Kilogram



"Sapi adalah pengolah antara rumput dan keju. Jadi jamur adalah sapi di lini kami," kata Korteweg.

Baru-baru ini, Grand View Research merilis sebuah laporan yang memproyeksikan bahwa pasar susu alternatif hampir bisa berlipat ganda pada tahun 2028. Laporan tersebut mengklaim bahwa industri susu alternatif diperkirakan akan mencapai 52,58 miliar dolar AS pada tahun 2028, tumbuh pada CAGR 12,5 persen dari penilaian tahun 2021 sebesar 23,20 miliar.

Sementara pasar alternatif susu saat ini didominasi oleh susu berbasis kacang atau kacang seperti almond, kedelai, atau gandum, beberapa perusahaan seperti Cowboys Vegan telah beralih ke fermentasi presisi dan produksi kasein.

Video Terkait