Tekan Inflasi, Bapanas Kirim 5.000 Ton Pangan ke Daerah Defisit

Kepala NFA Arief Prasetyo Adi. (Ist)

Penulis: Rashif Usman, Editor: Tatang Adhiwidharta - Minggu, 27 November 2022 | 17:00 WIB

Sariagri - Kepala Badan Pangan Nasional atau Bapanas Arief Prasetyo Adi menyampaikan bahwa pihaknya telah melakukan fasilitasi mobilisasi pangan dari daerah surplus ke daerah defisit sebanyak 5 ribu ton untuk sejumlah komoditas, seperti beras, bawang merah, cabai keriting, cabai rawit merah, jagung, telur ayam ras, daging ayam ras, gula konsumsi, minyak goreng, livebird atau ayam hidup, dan sapi hidup.

Dari sejumlah komoditas tersebut jagung menjadi komoditas dengan volume terbanyak sekitar 3.500 ton.

"Aksi tersebut dijalankan secara business to business (B2B) melalui sinergi antara NFA, pemda, asosiasi petani dan peternak, dan pelaku usaha," jelas Arief, dikutip dari keterangan tertulisnya, Sabtu (27/11).

Arief mengatakan upaya mobilisasi pangan ini sejalan dengan hasil telaah Kemenko Perekonomian, yang menyebutkan tantangan utama pengendalian inflasi di daerah perbatasan perlu menjadi perhatian lebih terutama berkaitan dengan kelancaran distribusi, ketersediaan infrastuktur, dan ketersediaan pasokan.

Baca Juga: Tekan Inflasi, Bapanas Kirim 5.000 Ton Pangan ke Daerah Defisit
Faktor Ini Diyakini Akan Membuat Indonesia Terhindar dari Krisis Pangan

"Untuk meningkatkan volume pendistribusian pangan antar daerah kami terus berkomunikasi dengan Kemenhub dalam rangka optimalisasi Tol Laut. Saat ini telah diinventarisir potensi pangan daerah-daerah perbatasan agar kapal Tol Laut yang membawa pangan ke sana kembali ke dengan muatan pangan lokal," ujarnya.

Kendati begitu, Arief tetap menempatkan aksi mobilisasi ini sebagai bagian dari solusi jangka pendek dalam upaya menjaga stabilitas. “Aksi jangka panjang juga perlu dilakukan, yang ideal adalah memunculkan sentra-sentra produksi pangan baru di daerah, sehingga masing-masing daerah memiliki kemandirian pangan,” katanya.